Travel Destination : GILI TRAWANGAN

Liburan ke Lombok rasanya sayang banget kalau nggak mampir ke Gili, apalagi disana menawarkan banyak pemandangan keren, bisa snorkeling dan juga jarak tempuh dari Lombok yang tidak jauh. Hanya menyebrang kapal bermotor dengan tarif 20.000-an atau bisa menggunakan fast boat buat pilihan lain.


Nah biarkan foto yang berbicara, pokoknya ngeliat foto-foto liburan kemarin serasa bikin kangen untuk nge-trip lagi bareng-bareng. Oh iya ke Gili wajib banget buat berfoto bersama pasangan ataupun sahabat di Ombak Sunset, dengan ayunan yang sangat fenomenal itu guys! Penuh pengorbanan banget kalo harus foto disitu, you guys should getting wet dan asli basah-basahannya se-pinggang lebih dong but it's really fun!




Sambil nunggu sunset di Ombak Sunset Beach, kita nongkrong sambil nikmatin wifi yang disediakan. Hani yang asyik baca buku, Ona yang sibuk laptop-an dan aku yang sibuk update Path :p










Hadeh dasar kita mah wanita solehah, nemu iphone bertengger kita mah cuma duduk manis aja ahhahaha. Sampe matahari terbenam baru deh ada yang ngambil tuh iphone, tapi engga yakin juga yang ngambil yang punya atau mereka juga yang enggak sengaja nemuin, Wallahualam...


Oh iya mau ceritain sedikit tentang penginapan, cari homestay di Gili Trawangan itu banyak banget pilihannya. Baru sampe aja kita udah didatengin para pemilik homestay mereka buat nawarin penginapan. Rate-nya dari 150.000 dan bisa sampai 3 juta lebih, dari yang homestay ala kadarnya sampai yang mewah bahkan private villa juga ada disana. Untuk yang ber-AC , kira-kira kisaran harga 200 keatas, yang pasti yang paling murah yang cuma pake kipas tapi itupun udah lebih dari nyaman sih, dengan satu single bed yang lumayan besar dan tv+dvd. Untuk sewa sepeda 50.000/hari, pokoknya pinter-pinter nawar aja sepaket sama penginapannya hehehe.


Sepeda yang nyaris hilang *_*

Nah jadi gini guys, di Gili itu sering banget kehilangan sepeda. Entah itu turis yang lieur alias bimbang , jadi dia bawa sepeda yang mirip-mirip dengan sepedanya ataupun maling beneran. Nah untungnya sih kejadian ilang sepeda enggak terjadi. Sepedanya ketemu dan aku minta tolong cariin sama yang punya-nya. Soalnya denger-denger kalo beneran ga ketemu, bisa kelaaaaar.... ahahhahaa. Jadi saran dariku sih,saat kamu nyewa sepeda disana, plis banget kamu hati-hati saat markir sepeda, atau minta gembok sekalian sama yang nyewain. Kalau perlu foto dulu sepedanya buat jaga-jaga kalo hal buruk terjadi, minimal kamu bisa nyari sepeda dengan bukti foto di hape kamu.

Baiklah kita move on dari cerita duka hampir kehilangan sepeda dan nyaris nemu ipon, hari kedua kita nyoba nikmatin Pearl Of Gili Trawangan yang katanya sih tempatnya oke. Pas kita kesana udah lumayan sore, kita langsung mesen makanan karena lapar sambil santai-santai di pantai~ eh ternyata mereka udah enggak ngelayanin order lagi setelah jam 5/6 sore aku lupa, jadi kita bener-bener last order. Untuk harga makanan minumannya lumayan relatif mahal sih, sekitar 200.000-an belum pajak untuk 2 orang.







Besoknya kita mesti balik ke Lombok untuk melanjutkan destinasi kita yaitu ke Bali. Ke Gili Trawangan mesti banget foto di huruf-huruf gede simbol pulau ini, Goodbye Gili! Ah sedih ... bakalan kangen buat kesini lagi dan pastinya akan kesini lagi, Insya Allah ^^




Di Gili, tiap 5 waktu sholat kita bakal denger Adzan berkumandang, ga heran karena mayoritas penduduk ataupun pendatang (bukan turis) yang bekerja disini ataupun berdagang adalah muslim. Gili menawarkan pemandangan sunrise dan sunset yang indah, sayang banget aku selalu gagal bangun pagi-pagi buta T_T jadinya ga dapet sunrise deh. Di Gili kamu bisa ngerasain pantai yang berwarna hijau tosca, pasir putih, cafe-cafe yang menyediakan live music di sepanjang pulau, turis domestik maupun mancanegara asik bersepedaan, snorkeling maupun diving di Gili Ayer dan Gili Meno. Wisata kuliner yang tersedia dengan berbagai macam olahan, seafood, masakan tradisional, dan berbagai jajanan lainnya. Selalu kangen akan Gili !





Oh iya sepulang dari Gili, aku dijemput Ona yang lebih dulu balik ke Lombok karena ada keperluan yaitu ngurusin mobilnya yang trouble T.T. Ona jemput naik motor dan kita ngelewatin jalur Monkey Forest, ah seruuu banget,hasil foto on the spot ini dibuang sayang, harusnya sih ini aku tulis di Travel Destination yang tentang Lombok tapi karena ini jalanan yang aku lewatin saat balik dari Gili jadi aku upload disini aja yaa hahaha....






Ternyata banyak wisatawan asing yang juga mampir sekedar untuk ngasih makan kacang si monkey-monkey ini, walapun mereeka liar tapi enggak yang agresif, mereka nurut-nurut banget >.< so sweet. Enggak hanya ngeliat monkey, tapi kita sempet mampir dan beli duren di pinggir jalan, durennya enak loh seharga 50rb dua buah! ahahhaa ^^


“Stop trying to be less of who you are. Let this time in your life cut you open and drain all of the things that are holding you back.” 

― Jennifer Elisabeth, Born Ready: Unleash Your Inner Dream Girl



Share:

0 comment