TRAVELLING DESTINATION : DAY 2 - AIR TERJUN LEMBAH HARAU, JANJANG KOTO GADANG DAN PUNCAK LAWANG!


Sebelum kalian baca tulisan yang ini, ada baiknya kalian baca dulu tulisan Day 1 - Kawasan Mandeh terlebih dahulu yaa. Biar komplit kaya bakso, mi kuning+putih, toge sama sawi dikuahin terus dikasih sambel sama saos yang pedessss. Hahahaha, puasa ~ puasa~ Cuss klik foto dibawah ini kalau mau jalan-jalan ke Mandeh hehe!


Nah kalau udah baca cerita Day 1, marilah kita simak perjalanan Day 2 dengan seksama dan sesingkat-singkatnya (engga deng, engga singkat, bakalan panjang lebar se-lebar hatiku yang selalu kosong tanpamu lagi). Jadi sepulang dari Mandeh , langsung bergerak ke arah Bukittinggi, menuju Grand Rocky Hotel yang sebelumnya udah kita booking. Perjalanan ada kali yah 4 jam? Enggak ngitungin juga pokoknya berasa lumayan lama karena memang lama -.- tapi untungnya ada fresh care yang setia nemenin aku enggak kaya kamu yang suka ngilang-ngilang kaya mamang cuanki, lagi pengen cuanki, eh enggak lewat, lagi enggak pengen eh lewat, plis abaikan.

Jadi sampailah kita ke GRAND ROCKY HOTEL, Jreng-jreng jreng.... Hotelnya sih oke, pelayanannya lumayan, dan pas kita sampe pintu kamar... Kamarnya gede dan sepertinya nyaman, uhuy! Udah kebayang malem ini berasa honeymoon sama My Travel Mate Hani sambil peluk-peluk mesra ~.~





Dan akhirnya kita bangun pagi dan kembali melanjutkan petualangan, oh iya semaleman kita tidur NYENYAK banget kok, sampe mandi di pagi hari juga Hani malah nyanyi-nyanyi riang terus tiba-tiba lari terhuyung-huyung kaya abis ngeliat bayangan mantan di kaca kamar mandi. Pokoknya dekatkan diri kalian pada Allah SWT dijamin dimanapun berada enggak akan digangguin apapun kok, -.-

Setelah dandan kurang lebih SATU jam, kita pun bersiap-siap untuk cabut dan jalan-jalan sekitar Bukittinggi, pokoknya ada beberapa tempat yang kita datengin, sebelum cabs kita sarapan dulu di hotel sambil ngobrolin kejadian epic yang terjadi semaleman. 


Perjalanan pertama kita mampir ke Lembah Harau, disini ada beberapa titik air terjun. Dan pas kita kesana emang weekend jadinya rameeee bangets. Seru sih, bisa ngeliat anak-anak kecil berenang rame-rame sambil ketawa riang. Justru pemandangan kaya gini yang lebih menarik buat aku, di Jakarta mungkin enggak akan ditemuin sekumpulan anak-anak bisa mandi riang di sungai ciliwung dibawah air terjun kaya gini.


Dari sini kita menuju ke Janjang Koto Gadang, tempat legendaris yang mesti kamu datengin. Disini terdapat anak tangga sepanjang kurang lebih 1 Km. Janjang Koto Gadang alias Great Wall-nya Sumatera Barat ini menghubungkan dua tempat yaitu Kabupaten Agam dan Kota Bukittinggi. Untuk menuju kesini ada dua jalur, dari bawah dan kebetulan karena kemarin kita udah capek seharian jadinya kita lewat jalur yang mudah dari atas langsung. Pemandangannya juga enggak kalah indah, tapi mungkin sensasinya bakal beda kalau kita trekking dari bawah karena katanya ada pemandangan Ngarai Sianok, sungai ,sawah dan tebing-tebing. Tidak jauh dari sini juga ada Lobang Jepang, tapi sayangnya kita enggak masuk kesana, tapi lumayanlah kita udah pose di tempat yang jadi salah satu kebanggaannya orang Sumbar, hehehe.


Dan kita pun berpelukan layaknya teletubbies >.<


Gaya ala-ala ~


Pas udah puas foto sebanyak mungkin di Great Wall yang kalau di foto kelihatannya 11-12 ama yang di Beijing, berangkatlah kita ke tempat lain. Jaraknya lumayan jauh, kita ke Puncak Lawang, yang berada di Kabupaten Agam, Sumatera Barat. Dari dataran tinggi 1.210 mdpl kita bisa melihat secara jelas indahnya Danau Maninjau. Ternyata, Puncak Lawang ini sering dijadikan sebagai kejuaraan olahraga  Paralayang kelas Internasional sob! Yaiyalah, tempat ini merupakan salah satu the best spot for paradigling for South East Asia! Oh iya di perjalanan menuju kesini, kita bakalan melewati jalanan yang berkelok-kelok yang disebut kelok 44.



Udaranya yang sejuk, cuaca saat aku kesana bener-bener asyik, angin yang berhembus juga sepoi-sepoi. Enggak lama, Hani pun mencoba untuk naik Paralayang, karena Hani ini belum pernah sama sekali naik Paralayang makanya dia harus didampingi oleh orang yang berpengalaman deuh kaya calon suami aja kudu berpengalaman.



Terus si bang jambangnya jawab : kenapa, kamu engga kuat? sampe harus lambaikan tangan ke kamera segala, emangnya aku ini APA? APAAA? Jawab kumohooooon..." Akhirnya blog aku bisa bisa di-hack ama abang jambang -.-

Lalu setelah segalanya dipasang, standar keamanan buat ber-paradigling, terbanglah Hani ke angkasa... kaya burung, kesana kemari sambil dadah-dadah. 



Pemandangan ajaib kaya gini nih, yang menurutku Subhanallah banget. Liat aja dengan modal parasut gitu terus berpasrah diri dibawa ke arah angin berhembus, bisa melihat panorama se-INDAH ini, dengan hawa yang sejuk, semua ini kekuasaan Allah SWT. Dengan bisa nikmatin sensasi kaya gini yang engga semua orang bisa nikmatin, aku beruntung banget, dan selalu engga henti mengucapkan rasa syukur. Masih ada yang bilang Indonesia enggak indah? sini biar diajak terbang dulu naik paralayang 50 jam.


Puncak Lawang ini bener-bener masih hijau dan asri, selain ada paralayang, disini juga ada outbound lengkap. Jadi kayanya nih tempat oke banget buat jadi destinasi wisata baik bersama keluarga maupun pasangan, ataupun sahabat-sahabat kamu.Untuk tiket masuk nya juga enggak mahal kok, sekitar 10ribu-an satu orang, kurang lebihnya segitu. Lumayanlah kalau lagi cekak terus pengen ngajak pasangan menikmati pemandangan dari atas bukit, disini bisa jadi pilihan.




Malamnya kita menginap di Ibis Hotel, Dengan persiapan agar kita enggak jauh ke bandara saat berangkat paginya. Dalam perjalanan, kita mampir ke Desa Pengrajin Tenun Pandai Sikek, tau kan yang di duit 5.000 rupiah? Yap, bener banget! Itu adanya disini, di Sumatera Barat. Akupun sempat berbelanja beberapa mukenah, kopiah dan hijab dengan bordiran yang cantik-cantik. Untuk harga, tenang aja enggak akan dimahalin kok, boleh nawar asal masih masuk akal yah.



Dan selesailah trip kita ke Sumatera Barat! Saatnya kembali beraktivitas dan memulai hari dengan lebih baik. Perjalanan kali ini banyak membawa aura positif buat aku, semakin hari menambah rasa syukur udah dikasih kesempatan hidup dan menghirup udara setiap paginya. Kekayaan alam yang enggak henti-hentinya membuat kita manusia berdecak kagum, menjelaskan bahwa apalah kita dibanding sang pemilik semesta. Manusia dengan segala kesombongannya bukan hal yang patut untuk ditiru dan dicontoh, kita harus lebih bersujud lagi untuk mengucapkan ribuan syukur karena diberikan kesehatan setiap harinya. Dah intinya mah aku lagi bener -___- peace , love and gaul.


Until we meet again, Hanichan!

Share:

1 comment

  1. wahh air terjunnya tinggi sekali ya, tapi begitu indah..

    ReplyDelete