REVIEW : MAKE UP FOR EVER ULTRA HD STICK FOUNDATION Y245

Finally, aku akhirnya bisa nge-review foundation yang udah aku pakai like 1000 tahun lamanya hahaha. Ngga deng, lebay bener seribu tahun. Ya pokoknya aku udah lama banget pakai foundation ini ada kali setahunan dan ngerasa nggak berguna aku tuh menjadi "biyuti" blogger kalo nggak nulis review-nya di blog kesayanganku ini. Mulai ngerasa malu nih, postingan terakhir isinya sponsored terus dan beberapa diluar konten beauty, udah gitu sebulan bisa nulis cuma 1-2 kali tuh rasanya aku maluuuu hahahaha. Abis gimana, kadang kesibukan juga menghalau halah menghalau... ya intinya nulis itu beneran tergantung mood banget, kalau maksain nulis pas lagi mood amburadul takutnya malah curhat nggak jelas lagi >.< hihihi. Baiklah back to the topic, jadi aku mau review foundesyen hits Make Up For Ever Ultra HD Stick Foundation nah kalau ada yang mau baca review foundation-nya yang biasa/liquid bisa klik disini sudah pernah ku ripiu ~


Nah buat yang pengen tahu review dari MUFE Ultra HD Stick ini sebelumnya aku mau ngasih tau jenis kulit dan kondisinya dulu ya. Jadi kondisi kulitku itu sekarang kombinasi (padahal biasanya tipe kulitku berminyak) ya intinya kondisi kulit bisa berubah-ubah tergantung skincare atau perawatan kulit yang kamu gunakan dan faktor lingkungan juga kali ya. Area T Zone wajahku berminyak dan untuk area lainnya cenderung normal/kering. Aku punya beberapa bekas jerawat di dagu dan rahang, sisanya sih nggak ada hanya pori-pori besar aja di bagian pipi. Selanjutnya aku bakal singkat aja ya foundie ini jadi mufe hd stick? oke? Biar nulisnya nggak panjang-panjang, dasar pemalas hahaha.


Packaging foundie ini menurutku simple, praktis dan stylish. Kenapa? Ya liat aja warnanya hitam elegan gitu, tinggal diputar dan apply deh ke wajah. Nggak perlu nge-pump segala or tuang-tuang ke telapak tangan yang bikin tangan kita belepotan gitu ya khan... Tapi demi faktor higienis aku biasanya sih nggak langsung apply ke wajah, tapi pakai beauty sponge dulu baru di tap-tap ke wajahku.  Tapi terkadang aku langsung aja apply ke wajah yah pokoknya suka-suka aku sih hahaha. Untuk nge-blend foundie ini juga ku prefer sponge dan memang dari jaman dahulu kala ampe sekarang aku jarang banget apply foundie pake brush. Kalau pake beauty blender or sponge lebih bouncy aja gitu dan aku suka, hasil coverage-nya juga jadi natural dan nyatu ke kulit wajah. Kalau kamu #teambrush or #teamsponge


Mufe HD Stick ini coverage-nya medium menurutku, tapi buildable. Artinya kamu bisa apply beberapa layer dan dia bisa nutup beberapa noda bekas jerawat tapi tetep terlihat natural. Kalau diperhatiin, teksturnya foundie ini memang creamy and thick tapi pas di apply ke wajah sih rasanya ringan-ringan aja nggak berasa pakai topeng sama sekali. Shade yang aku pakai ini Y245 or kalau versi terdahulunya ini tuh 120 yang ternyata di aku terlalu terang T_T (tapi saat di swatch kaya pas gitu ya?) aku tuh pas beli ini lupa-lupa inget shade aku di MUFE tuh berapa wkwkwk. Pas aku baca lagi blog aku, ternyata dulu-dulu aku pakai shade 127 or 125 antara itu... Harusnya aku pilih shade Y315 or Y345 nasi sudah menjadi bubur yah sudahlah yah...
source here

Yang aku suka dari foundesyen ini tuh praktis, travel friendly dan kalau kondisi kulit lagi bagus hasilnya flawless dan second skin banget. Sayangnya emang shade-nya aja nih di aku kurang gelap sedikit dan tiap pakai ini aku ngerasa mukaku lebih pucet dari apapun wkwkwk. Oh iya, untuk mufe hd stick ini juga aku wajib banget set pakai powder yang matte karena dia nggak menahan minyak sama sekali di mukaku. Sekitar 3 jam deh udah mulai tuh berasa minyakan di area T Zone, anehnya di area lain aku ngerasa agak patchy sih kaya sudut bibir atau di bagian smile area. Again, menurutku untuk dry skin sebelum pakai foundie ini kulit harus bener-bener well moisturized dan untuk oily skin wajib pakai bedak yang bisa nge-hold minyak. Perlu diketahui juga, aku nggak pakai primer ya tiap pakai foundesyen ini jadi mungkin buat kamu yang suka pakai primer sebelum apply foundation, hasilnya bisa berbeda dan bisa aja lebih awet tanpa pakai bedak lagi ^^


Untuk pori-pori, di aku sih foundie ini so-so karena pori-poriku masih visible. So untuk blurring pores sih nggak ya, intinya dia lebih diciptakan buat kamu yang kulitnya nggak terlalu banyak kekurangan, dia nggak bisa menutupi beberapa noda jerawat yang warnanya kehitaman or kemerahan tapi yang aku suka sih memang tetap terlihat natural dan hasilnya itu satin finish menurutku. Pokoknya dia buildable dan even aku pakai beberapa layer hasilnya tetap natural kok, apalagi buat foto-foto memang seperti klaimnya, difoto hasilnya bagus sih even in real life nggak sebagus itu. Maksudnya in real life aku masih tetap bisa ngeliat pori-poriku dan bekas jerawat. Buat yang kulitnya nggak bermasalah dan butuh coverage yang light to medium, bisa banget pakai foundie ini. Namun buat kamu yang mencari foundie yang full coverage dalam sekali apply, oil control yang oke, bisa nge-blurring pores dan hasil yang matte seharian, you won't get all of those thing from this one baby.


source here

Harga foundie ini Rp.710.000 dan menurutku ya emang mahal yah hahaha. Untungnya aku beli pas lagi ada diskon gitu di Zalora, jadi kaya cuma 500K+ something dan emang worth every penny sih. Walaupun ukuran stick-nya pas diputer tuh nggak panjang, tapi herannya nggak abis-abis padahal aku pakai terus tiap hari (nggak tiap hari deng, ya pokoknya sering pake). Overall aku lumayan puas sama hasilnya di wajahku, nyaman seharian dan gampang banget di-blend. Cuma this is not My Holy Grail Foundation sih, repurchase? Maybe, aku pengen beli shade yang lebih pas tapi nunggu ada diskon lagi aja hahaha. Semoga review-ku kali ini membantu kalian ya! Have a gorgeous day, Sweetheart!



Share:

0 comment

Thank you for your comment! :)